#

my best best best boy-friend

kalau nyangka postingan ini bakal nyeritain tentang pacar terbaik saya, ANDA SALAH BESAR! kali ini saya mau nyeritain tentang seorang sahabat laki-laki saya yang saya kenal sejak kecil, sejak saya di tanjungsari sampe saya udah SMA kaya gini. perkenalkan, dia adalah..........



SURYA FIKRI ASSHIDIQ


orang yang sering disebut uya sekarang punya nickname kuyasunda ini adalah temen saya sejak masih di SD, dia beda satu angkatan sama saya. kenapa kita bisa kenal? pertama, saya adalah tipikal adik kelas yang sok akrab. dua, saya sering minjem buku komik ke siapapun, termasuk uya. ketiga, ibu kami adalah temen, jadi udah berasa kaya sodara aja.

ada cerita lucu antara angkatan saya dan angkatan dia waktu SD dulu, angkatan kami ini rival, satu sama lain akur sama angkatan lain, tapi angkatan kami gak begitu akur. waktu SD saya dulu ikutan pramuka, lalu yang lantik adalah angkatan uya, dan taukah kamu? aya dibully saat itu, dan pas tau itu becanda, saya bingung antara mau ketawa dan mau malu hahaha.

oke lanjutkan cerita, saya sama dia kalau gak salah kenal saat dia kelas 4 dan saya kelas 3 SD. tapi cuma sebatas kenal aja, kadang dia maen ps di toko mama saya, atau saya maen di rumahnya. 

uya's band - Teenage Pinocchio
ternyata saya satu SMP lagi sama dia, tapi saat SMP saya jarang sapa-sapaan sama dia, karena saat itu menurut saya dia adalah golongan high class yang cenderung eksis dan jarang berbaur sama orang cupu. tapi saat saya kelas 9, saya beberapa kali liat band nya dia manggung dan bantuin motret, sejak itu kita agak akrab, we're partner.
lalu saya masuk SMAN Tanjungsari karena beberapa hal dan mengakibatkan saya jadi satu sekolah lagi sama uya. dan disinilah semua cerita dan pelajaran yang terjadi diantara kami. dulu saat saya masuk SMA, dia adalah pacar dari kakak-kakakaan saya. kadang mereka curhat ke saya atau saya curhat ke mereka. 

 
cerita lain, dia adalah ketua ekskul Jurnalis di sekolah saya JUST! . berkat dia, saya jadi ngerti dalem-dalemnya tentang dunia percetakan, dunia jurnalis, dunia edit-editan, dan lainnya. padahal saya tau, dia juga sama-sama belajar tentang hal ini saat itu.

lalu dia juga yang ngajarin saya tentang bersyukur, kadang saya suka tercengang sendiri kalau dia lagi melontarkan quote nya yang jauh dari bacotan mario teguh tapi dia REAAAAAL banget ngomongnya. oh damn. 

sekarang dia juga jadi salah satu orang yang menginspirasi saya dalam menulis, dia juga blogger kaya saya :D saya suka bagaimana dia bercerita, bagaimana dia menceritakan kisah orang, bagaimana dia mengeluarkan guyonannya. dan bagaimana dia menjadi dirinya sendiri.


selain itu, saya juga jadi ngerti tentang dunia musik karena dia, saya tau band-band indie, saya jadi sering maen ke gigs. saya jadi tau genre musik apa aja, saya tau gimana kehidupan anak band dari dia. dan berbagai informasi soal musik juga saya dapet dari dia. 
di kickfest 2011
di acara SOS, nonton Adera :D
 dia juga yang ngajarin saya tentang bisnis klotingan. baju-baju gitu. dari pemasarannya, designnya, dan produksinya. dan dia lah orang yang pertama kali ngajarin saya pake kamera DSLR. 

daaaaan terakhir, dia ini adalah ketua pelaksana dari sebuah event besar pertama di sekolah saya yang dikenal dengan istilah TANSARTFEST yang mampu mengundang Rocket Rockers saat itu, saya banyak belajar dari event itu, belajar sabar nyari sponsor, repotnya bikin event, dan nyiapin segala hal tak terduga dalam sebuah event.
gantian motoin disamping @ozomrockers
kostum ketua pelaksana :p
kalau dihitung sampe hari ini, berarti udah hampir 9 tahun saya bareng-bareng sama dia. dan dari 2 tahun terakhir kita deket, saya bener-bener belajar banyak hal sama dia seperti yang saya sebutin di atas.

ada sebuah cerita yang gak pernah saya lupain, waktu saya putus dari pacar saya yang ke sekian, sebelumnya saya minta tolong sama uya buat bikin hadiah ulangtahun buat pacar saya itu, tapi saat saya putus, uya nanya "dit, proyekan kado mau lanjut?" saya diam, nanya pendapat, dan uya ngomong lagi "kalau kata uya sih mending gak usah, uya sayang ke ditta, uya ga mau liat ditta udah disia-siain cowo tapi masih tetep berusaha buat dia." dan demi apapun saya mau nangis saat itu, terharu, saya bener-bener kaya punya kakak laki-laki yang meduliin saya.

pernah ada yang nanya ke saya "kenapa gak pacaran sama uya? kan kalian sering bareng-bareng." ada dua alasan, pertama karena dia ke saya itu udah kaya ke adenya dan saya juga udah kaya ke kakak laki-laki saya, dan kedua saya gak mau ada kata putus di antara kita, karena itulah saya lebih seneng dia jadi sahabat laki-laki terbaik saya :)

makasih uya, buat segala hal yang udah kamu kasih ke saya, dan makasih buat pelajaran yang pernah kamu kasih ke saya.


Sincerely,

Ditta Amelia Saraswati

1 comment: